Teknologi Kacamata AR Untuk Penyandang Disabilitas Menggunakan AI

Teknologi Kacamata AR Untuk Penyandang Disabilitas Menggunakan AI

Teknologi Kacamata AR Untuk Penyandang Disabilitas Menggunakan AI – Kecerdasan buatan (AI) adalah program komputer yang dirancang khusus untuk melakukan tugas manusia (termasuk pengambilan keputusan dan logika) dengan kecerdasannya sendiri. Profesor John McCarthy pertama kali menciptakan istilah tersebut pada tahun 1956.

Teknologi Kacamata AR Untuk Penyandang Disabilitas Menggunakan AI

Teknologi Kacamata AR Untuk Penyandang Disabilitas Menggunakan AI

oakleysunglassesoutlet – Sementara itu, augmented reality (AR) adalah teknologi interaktif yang menggabungkan dunia fisik dengan elemen virtual dan digital yang dapat dilihat langsung di ponsel cerdas dan tablet. AR sendiri telah banyak digunakan di berbagai industri, mulai dari retail, manufaktur, dan hiburan karena fungsinya yang luas.

XRAI Glass, perangkat baru untuk penyandang disabilitas
XRAI Glass merupakan startup yang berasal dari Inggris. dengan kacamata AR inovatif khusus untuk penyandang disabilitas. Produk ini diluncurkan ketika Dan Scarfe (CEO Meskipun dia memakai alat bantu dengar terbaik di dunia, kakeknya masih belum bisa berkomunikasi seperti dulu.

Baca Juga : Frame Kacamata Pintar dengan Kecerdasan Buatan

Dan Scarfe kemudian mengetahui bahwa salah satu hal yang sangat disukai kakeknya adalah menonton program televisi dengan subtitle (teks dialog) ) . Dari sana, ia memutuskan untuk membuat kacamata khusus agar kakeknya bisa membaca subtitle perkataan orang-orang di sekitarnya.

Kacamata AR ini dibuat dengan asisten AI dalam aplikasi yang membantu mendengar dan merekam berbagai kata dan kata. lalu tampilkan di layar. Proses pembelajaran AI ini dilakukan dengan menggunakan model pembelajaran skala besar (LLM).

Cara menggunakan XRAI Glass | Kacamata AR untuk Penyandang Disabilitas
Kaca XRAI dipadukan dengan aplikasi yang berfungsi sebagai alat bantu bagi pengguna kacamata AR. Sayangnya, aplikasi ini masih dalam pengembangan untuk iOS.

Setelah aplikasi XRAI Glass diunduh ke ponsel cerdas, pengguna akan diminta untuk memasangkan aplikasi tersebut dengan kacamata augmented reality pilihan mereka. Beberapa opsi yang tersedia antara lain RayNeo X2, Rokid Max, TCL NXTWEAR S, dan XREAL Air. Pengguna diminta untuk mengeluarkan tambahan sekitar $379-439 (per Agustus 2023).

Fitur Kaca XRAI | Kacamata AR untuk penyandang disabilitas

Penerjemahan. Terjemahkan subtitel yang dapat dibaca ke dalam 140 bahasa dan opsi aksen tersedia di aplikasi XRAI Glass.
Asisten AI. Didukung oleh teknologi kecerdasan buatan, Anda akan memiliki asisten yang bekerja cepat dan menyediakan subtitel akurat berdasarkan apa yang Anda dengar di sekitar Anda.

Atur dan bagikan. Anda juga dapat menyimpan dan membagikan, menghapus, dan mengatur transkrip subtitle di folder terpisah yang dibuat oleh asisten AI.

Dapat digunakan untuk berbagai tujuan. Asisten AI aktif Hampir semua orang mengalami cedera, baik sementara atau permanen, pada suatu saat dalam hidup mereka. Sekitar 1,3 miliar orang, atau sekitar 16 persen dari populasi dunia saat ini, mempunyai disabilitas yang signifikan. Jumlah ini terus meningkat, salah satunya disebabkan oleh populasi menua dan prevalensi penyakit tidak menular.

Baca Juga : Contoh Penerapan AI Di Bidang Kesehatan

Seringkali seorang penyandang disabilitas harus menghadapi kondisi yang tidak adil karena perbedaan kesehatan. Stigma sosial, diskriminasi, pengucilan dari pendidikan atau pekerjaan, serta lingkungan yang kurang mendukung seringkali menjadi kendala yang menyulitkan penyandang disabilitas dalam menjalankan aktivitas sehari-hari.

Oleh karena itu, setiap kegiatan yang membantu penyandang disabilitas dalam beraktivitas sehari-hari sangatlah penting dalam upaya pemerataan kesejahteraan penyandang disabilitas. Kemajuan teknologi telah menciptakan berbagai cara untuk membantu para penyandang disabilitas. Perusahaan teknologi Inggris XRAI Inc. menciptakan kacamata pintar yang membantu penyandang tunarungu berkomunikasi menggunakan teknologi augmented reality.

Mendengarkan percakapan

mengubah ucapan menjadi teks. Kaca XRAI pertama dikatakan dapat membantu para tunarungu dalam percakapan sehari-hari. Dengan teknologi augmented reality, XRAI Glass dapat menampilkan teks pada lensa secara real time tanpa mengganggu pandangan. XRAI Glass memerlukan koneksi seluler untuk proses audio-ke-teks. Meski saat ini XRAI Glass hanya bisa bekerja maksimal dalam mode senyap, namun pengembangan terus dilakukan untuk meningkatkan performa perangkat dengan menambahkan fitur baru seperti terjemahan bahasa. XRAI dibanderol dengan harga £399,99 (Rs 7,6 juta) dan ditargetkan terjual 70.000 unit pada akhir tahun 2023.

Jika kacamata XRAI memungkinkan penyandang tunarungu mendengar percakapan dalam teks, peneliti dari Universitas Málaga telah merancang sistem yang memungkinkan penyandang tunarungu untuk “mendengar” musik menggunakan algoritma yang mengubah musik monofonik menjadi rangsangan nyata yang disampaikan oleh perangkat yang dikenakan di pergelangan tangan.

Pembaruan tersebut menggunakan “ilusi sentuhan”, sebuah ilusi yang memengaruhi indra peraba. Mereka mengatakan itu seperti “meretas” sistem saraf untuk mendapatkan respons berbeda terhadap stimulus sebenarnya yang dikirimkan. Paul Remache, ilmuwan dibalik penemuan ini, mengatakan bahwa tujuan utama dari pengembangan jangka panjang teknologi ini adalah agar penyandang tunarungu juga dapat “mendengar” musik.

Walter Brown

Walter Brown