Masa Depan Desain Kacamata Dengan Lensa AI

Masa Depan Desain Kacamata Dengan Lensa AI

Masa Depan Desain Kacamata Dengan Lensa AI – Ketika Anda memikirkan kecerdasan buatan (AI), Anda mungkin membayangkan gambaran robot cerdas yang muncul untuk menghancurkan umat manusia, seperti di film Terminator. Setidaknya di bidang optik, untungnya kenyataannya tidak terlalu dramatis dan sebagian besar terfokus pada pengumpulan data yang memungkinkan desain lensa yang lebih baik.

Masa Depan Desain Kacamata Dengan Lensa AIMasa Depan Desain Kacamata Dengan Lensa AI

oakleysunglassesoutlet – Shamir mengatakan AI sudah menjadi bagian penting dalam desain lensa, karena proses ini akan sangat sulit jika perusahaan tidak memiliki alat untuk memproses sejumlah besar data dan parameter desain yang mereka kumpulkan.

Perusahaan ini mengumpulkan lebih banyak data tentang bagaimana pasien menggunakan lensa mereka untuk mengembangkan solusi dan memberikan penglihatan terbaik.

“Shamir menggunakan mesin Visual AI kami untuk merancang rangkaian lensa AI kami, termasuk lensa progresif Autograph Intelligence generasi kedua yang memenangkan penghargaan dan rangkaian lensa Driver Intelligence yang baru diluncurkan.” “Mesin ini meniru kecerdasan manusia dan melakukan proses pengoptimalan multidimensi berdasarkan pengukuran nyata dari manusia nyata dan algoritme pengoptimalan tingkat lanjut dengan elemen kecerdasan buatan.”

Untuk analisis kecerdasan pengemudinya, Shamir menganalisis data lebih dari 40 pengemudi di 80 jenis kendaraan, termasuk pengemudi yang bermitra dengan Alpine.

Baca Juga : Bingkai Ini Adalah kacamata AI Paling Normal

“Selama pengembangan Driver Intelligence, tim penelitian dan pengembangan (R&D) kami menggunakan mesin yang didukung oleh Shamir AI untuk menganalisis data ini. Dengan memahami area lensa mana yang paling penting untuk visibilitas optimal saat mengemudi, kami memungkinkan tim pengembangan mengembangkan lensa yang optimal desain dengan cermat disesuaikan dengan kebutuhan visual unik pengemudi.

“Desain uniknya meminimalkan pergerakan kepala dan meningkatkan kebebasan pergerakan mata. Hal ini meningkatkan kenyamanan dan keselamatan saat berkendara, mengurangi waktu reaksi, dan meningkatkan kewaspadaan terhadap lingkungan sekitar. Ini berkontribusi pada peningkatan kemampuan pemindaian dan secara keseluruhan memberi Anda kontrol yang lebih baik dalam berkendara. .”

AI juga digunakan dalam meteran digital Spark 4 dan Spark 4W milik Shamir, memungkinkan sistem untuk terus belajar dan meningkatkan, menjadikan pengukuran lebih akurat dan lebih cepat dari waktu ke waktu. “Ini akan memungkinkan dokter mata menawarkan proses penyaluran yang lebih akurat dan lancar kepada pelanggan mereka.”

Shamir menambahkan bahwa AI akan digunakan dalam proyek R&D baru untuk memungkinkan perusahaan belajar dan beradaptasi dengan ide-ide baru dari tim R&D dengan lebih cepat dan lebih baik.

Baca Juga : Kecerdasan Buatan (AI) Dalam Kedokteran Gigi

Penelitian perilaku visual
Alan Pitcher, direktur komersial lensa grosir di EssilorLuxottica, mengatakan kepada Optician bahwa AI digunakan untuk lebih mempersonalisasi lensa guna memenuhi kebutuhan penglihatan yang berbeda dari setiap pemakainya.

“Impian kami adalah mengembangkan lensa yang dioptimalkan untuk kebutuhan visual setiap pemakainya. AI adalah alat yang kami gunakan untuk mencapai tujuan ini.” membuat proses desain menjadi lebih akurat dan efisien.

“Sebagai pemimpin dalam industri lensa, EssilorLuxottica mampu mengumpulkan data anonim dalam jumlah besar dari pesanan lensa, data pengujian, dan survei internal. “AI memungkinkan kami mengekstrak pengetahuan dari data ini dan menggunakannya untuk menyempurnakan desain lensa,” kata Pitcher.

Behavioral AI digunakan untuk merancang lensa progresif generasi terbaru EssilorLuxottica, seri Varilux XR (gambar kanan), yang diluncurkan pada bulan Mei tahun ini.

Pitcher mengatakan perusahaannya mensurvei 4.000 pemakai tentang kesulitan mereka memakai lensa progresif. Responden mengeluhkan tantangan kehidupan yang sangat terhubung, dan hal ini menjadi titik awal desain lensa.

“Seri Varilux XR adalah lensa progresif responsif okular pertama kami yang dikembangkan menggunakan teknologi digital twin untuk menciptakan kembali pasien yang melakukan berbagai tugas visual realistis dalam lingkungan 3D,” ujarnya. “Dengan menggunakan teknologi AI digital twin, kita dapat mempelajari perilaku visual pasien, yang merupakan kombinasi gerakan kepala dan mata pasien untuk melihat sekelilingnya.” Lensa progresif yang beradaptasi dengan penglihatan pasien Penting untuk mempertimbangkan perilaku visual saat mengembangkan . kebutuhan dan persyaratan.

“Kekuatan AI terletak pada kuantitas, kualitas, dan variasi data yang dianalisis. Kami menganalisis lebih dari 1 juta data dan menggunakan pemodelan virtual ini untuk membuat profil perilaku visual untuk setiap resep. Saya mampu membuatnya.”

Pitcher mengatakan teknologi XR Motion dimasukkan ke dalam desain lensa untuk mengatasi tantangan yang diuraikan dalam masukan pasien. Hal ini mengurangi perbedaan optik binokular antara kedua lensa dan memungkinkan lokasi zona fokus yang tepat disesuaikan untuk setiap pemakainya.

“Kedua lensa dioptimalkan secara binokular sesuai dengan prediksi profil gerakan visual, sekaligus memberikan posisi zona penglihatan dekat yang lebih baik dan mengoptimalkan kemampuan penglihatan binokular yang jelas,” kata Pitcher. data biometrik
Rodenstock didirikan pada tahun 1877 oleh Joseph Rodenstock dengan prinsip sederhana yaitu mewujudkan 100% potensi visual setiap individu. Andrew Copley, kepala layanan profesional di Rodenstock UK, mengatakan kepada Optician bahwa prinsip-prinsip ini akan terus memandu dan menggerakkan dunia. Bawa perusahaan Anda ke masa depan.

“Jadi tidak mengherankan jika Rodenstock memanfaatkan kekuatan analisis prediktif ketika memperkenalkan desain lensa MyLife dan FreeSign beberapa tahun lalu.

“Dengan menggunakan pembelajaran mesin untuk mengidentifikasi pola perilaku untuk berbagai kemampuan dan kebutuhan penglihatan, Rodenstock menciptakan lensa dengan kekuatan lensa yang tepat pada posisi yang tepat untuk pemasangan dan penggunaan yang cepat dan nyaman. Kami mampu mengembangkan sebuah desain,” katanya.

Copley menambahkan, ada banyak lensa mata di pasaran yang menggunakan AI, yang menurutnya lebih baik bagi pasien, termasuk produk Biometric Intelligent Glasses (Big) Norm dari Rodenstock. .

“Rodenstock menerapkan AI pada kumpulan data biometrik ekstensif yang dikumpulkan oleh DNeye, yang berasal dari lensa Big Exact, yang menjadikan kami satu-satunya produsen lensa yang mengintegrasikan parameter biometrik setiap mata secara langsung ke dalam proses pembuatan lensa. Masu.” pemindai.

“Saat Big Norm diluncurkan, kami memiliki lebih dari 500.000 pemindaian biometrik mata asli yang akurat, dan kumpulan data ini terus bertambah.” AI menggunakan nilai resep standar dan anatomi mata untuk urutan lensa yang digunakan untuk membuat korelasi dengan pengukuran ilmiah. Ini termasuk panjang aksial, kekuatan kornea, dan kedalaman bidang,” jelas Copley.

Rodenstock percaya bahwa model mata statis sederhana yang mengasumsikan semua mata memiliki ukuran dan bentuk yang sama tidak boleh digunakan saat menghitung desain dan kekuatan lensa akhir seseorang.

“Rodenstock menciptakan standar baru dalam penghitungan lensa menggunakan AI dan menjadikan kacamata pintar biometrik tersedia bagi semua orang,” kata Copley. Saya pribadi sudah tidak sabar untuk memperkenalkan teknologi ini kepada lebih banyak orang. ”

Walter Brown

Walter Brown