Bingkai Ini Adalah kacamata AI Paling Normal

Bingkai Ini Adalah kacamata AI Paling Normal

Bingkai Ini Adalah kacamata AI Paling Normal – Didirikan oleh mantan manajer program Apple, kacamata AR baru dari Brilliant Labs terlihat seperti kacamata biasa dan menjanjikan dukungan langsung untuk AI multimodal. Demonstrasi produk dadakan dari kacamata AR TCL yang belum dirilis di Bandara Hong Kong. Sebagai anggota staf TCL, pertemuan tersebut adalah pertemuan di menit-menit terakhir dan saya baru menyadari bahwa kami akan bertemu sebentar di bandara Hong Kong pada malam sebelumnya (saya sedang dalam perjalanan ke San Jose untuk menghadiri acara Samsung dan mereka ada di sana. Saya hendak kembali). Shenzhen dari Las Vegas).

Bingkai Ini Adalah kacamata AI Paling Normal

Bingkai Ini Adalah kacamata AI Paling Normal

oakleysunglassesoutlet – Ini bukan satu-satunya demo kacamata pintar bandara spontan yang saya hadiri dalam perjalanan ini. Dalam penerbangan saya dari Bandara Internasional San Francisco ke Los Angeles setelah acara Samsung, saya bertemu Bobak Tavangal, salah satu pendiri Brilliant Labs, untuk menunjukkan kepada saya produk perusahaannya berikutnya, Frame. . Saya sedang duduk di luar konter check-in United Airlines di SFO ketika Mr. Tavangal, yang berbasis di Singapura namun berada di Bay Area untuk konferensi, menunjukkan kepada saya prototipe bingkai tersebut. Saya sangat terkejut melihat betapa kecilnya itu. Berikut perbandingannya dengan RayNeo TCL X2 yang saya uji. Ini sebenarnya terlihat setipis rendering pemasaran.

Baca Juga : Bagaimana Teknologi Mendorong Visi Baru Bagi Industri Kacamata

Koleksi bingkai_Tblack_v001
Rendering produk FrameLAB CEMERLANG
IMG_20240117_173554
Saya melihat prototipenya di SFO.BEN SIN
Itu bagus mengingat bingkai ini dapat mencapai banyak fitur yang sama seperti kacamata TCL. Tavangal, yang sebelumnya bekerja sebagai manajer program di Apple, mengatakan timnya kini fokus membuat kacamata lebih tipis, ringan, dan terlihat lebih normal.

Bingkainya dilengkapi dengan CPU Neural Engine yang dapat menjalankan beberapa model AI generatif secara bersamaan, termasuk Noa, asisten suara digital yang selalu aktif yang berfungsi sebagai cara utama untuk berinteraksi dengan kacamata. Tavangal mengatakan visinya untuk Frame adalah cara yang mulus dan tidak mengganggu untuk memanfaatkan AI. Daripada menatap layar fisik atau memproyeksikan grafik ke telapak tangan Anda seperti Humane AI Pin, bingkainya terlihat melalui lensa di depan wajah Anda, mirip dengan tampilan head-up di helm Iron Man di film Marvel. Proyeksikan saja gambarnya.

IMG_20240208_134059
Acara materi pemasaran Frame sedang mencari sneakers CEMERLANG LAB
IMG_20240208_134119
Pengenalan visual dengan Frame.LAB CEMERLANG
Teknologi di balik layar adalah optik prismatik geometris, yang dapat memproyeksikan grafik dan gambar serta teks, kata Tavangal.

Model prototipe yang saya uji siap menjalankan sebagian besar fitur yang dijanjikan Tavangar Frame, termasuk pengenalan/terjemahan ucapan secara real-time dan kemampuan untuk memindai halaman penuh kata dan mendapatkan versi ringkasan. Saya perlu menjelaskan bahwa saya tidak melakukannya .

Baca Juga : Teknologi Tentang Layanan Kesehatan

Mengingat teknologi ini berfungsi dengan baik pada ponsel (sebenarnya ponsel S24 baru Samsung), kemungkinan teknologi tersebut berfungsi pada kaca atau kaca silikon tampaknya tidak terlalu dibuat-buat. Poin revolusionernya adalah bobotnya. Berat bingkainya hanya 39g, dibandingkan dengan TCL RayNeo X2 yang 120g.

Salah satu pendiri Brilliant Labs Ben Heald (kiri), Raj Nagarja (tengah), Bobak Tavangar.LAB CEMERLANG
Jika Anda familiar dengan Brilliant Labs, Anda mungkin tidak akan terkejut dengan desain bingkainya yang elegan. Setahun yang lalu, perusahaan meluncurkan Monocle, perangkat AR berukuran saku yang dibuat agar terlihat seperti monokuler klasik. Perangkat melingkar yang dipasang pada kacamata pemakainya dan dapat memproyeksikan teks ke dunia nyata.

Meskipun bingkai tersebut memiliki nenek moyang yang sama dengan Monocor, Tavangal mengatakan ini adalah produk yang benar-benar baru. “Sebuah bingkai yang benar-benar baru. Ini adalah sebuah langkah maju,” katanya kepada saya. “Bingkainya memiliki kekuatan pemrosesan yang lebih besar, lebih banyak sensor, masa pakai baterai lebih lama, dan yang lebih penting, optiknya jauh lebih tipis.”

Pak Tavangar memakai kacamata dengan lensa LAB CEMERLANG
Brilliant Labs dapat melakukan pengurangan karena timnya bekerja sama dengan pemasok dan produsen di Tiongkok. “Kami menghabiskan banyak waktu untuk membangun hubungan dan mempelajari prosesnya.”

Dukungan aplikasi dan perangkat lunak berperan besar dalam menentukan apakah sebuah bingkai menjadi sesuatu yang benar-benar berguna atau produk khusus. Tavangal mengatakan Frame sepenuhnya open source, artinya pengembang mana pun dapat membuat aplikasi untuk kacamata tersebut. “Kami ingin menata ulang interaksi antara manusia dan perangkat,” kata Tavangal. Ini adalah sentimen umum ketika kacamata AR memasuki pasar tahun ini. “Beri kami masa depan di mana kami tidak perlu terlalu sering menatap ponsel.” Saya tidak tahu apakah produk generasi pertama ini akan memasuki pasar dalam waktu dekat, namun menurut saya kacamata/tutup kepala AR adalah evolusi berikutnya dalam komputasi yang dapat dikenakan.

Bingkai ini tersedia untuk pre-order sekarang dan berharga $349. Perusahaan menjanjikan pengiriman akan dimulai pada bulan April.

Walter Brown

Walter Brown