Memperkenalkan Kacamata Fashion Glamor

Memperkenalkan Kacamata Fashion Glamor

Memperkenalkan Kacamata Fashion Glamor – Anda mungkin tidak menganggap kacamata fashion glamor dan big data kecerdasan buatan (AI) sebagai mitra yang kompatibel, dan sampai batas tertentu, Anda benar. Namun jangkauan teknologi baru ini lebih luas dari yang Anda bayangkan.

Memperkenalkan Kacamata Fashion GlamorMemperkenalkan Kacamata Fashion Glamor

oakleysunglassesoutlet – Meskipun AI memiliki implikasi signifikan terhadap teknologi klinis dan produksi lensa, penggunaannya dalam kacamata, setidaknya untuk saat ini, bahkan lebih berhati-hati. Platform seperti ChatGPT mungkin menjadi berita utama karena kemampuannya menghasilkan teks berdasarkan konteks dan percakapan sebelumnya, namun perangkat lunak AI teks-ke-gambar seperti Dezgo, OpenAi, dan DeepAI telah menarik perhatian para desainer baik secara internal maupun eksternal. di bidang kacamata.

Mengeksplorasi konsep dan potensi, proyek kaca arsitek dan desainer komputer Filippo Nassetti menghadirkan cara baru bagi desainer untuk menemukan inspirasi. Koleksi konseptual Nassett dihidupkan menggunakan alat teks-ke-gambar Midjourney dan merupakan bagian dari proyek jangka panjang yang juga mengeksplorasi hiasan kepala dan topeng. Terinspirasi oleh pola dan tekstur biomorfik yang ditemukan dalam struktur biologis dan mineral. Setiap bingkai dibuat dengan meminta AI Midjourney untuk merakitnya berdasarkan bentuk alami, seperti pertumbuhan struktur berserat atau korosi logam.

Baca Jugaa : Kacamata Bingkai Brilliant Labs Bertindak Sebagai Asisten AI

“Meskipun saya masih menghargai objek fisik sebagai produk utama dari proses saya, saya menikmatinya proses pembuatan konsep dengan AI,” kata Nassetti. dan akhirnya memilih sesuatu untuk dikembangkan.”

Nassetti menunjukkan bahwa ada perbedaan antara konsepnya dan persyaratan fungsional produk kacamata serta metode produksi yang diperlukan untuk membuatnya, namun mengatakan bahwa sisa-sisa ini dapat menjadi bagian penting dari .proses kreatif.

‘ Pemisahan ini juga bisa menjadi cara untuk mengeksplorasi ide-ide baru yang mungkin tertinggal. Misalnya, dalam desain kacamata, perbedaan antara lensa dan bingkai biasanya bersifat aksiomatik: desain dimulai dengan mempertimbangkannya secara terpisah.

‘Produksi kecerdasan buatan mengaburkan batasan, muncul pola yang menghubungkan bagian-bagian menjadi satu kesatuan yang indah dan berkesinambungan. Alih-alih melihatnya sebagai cacat, hal ini bisa menjadi titik awal untuk memikirkan kembali produk secara radikal .’

Nassetti mengatakan kecepatan desainer mewujudkan ide mereka dengan alat AI seperti Midjourney memperluas imajinasi alami. Dia menyimpulkan: “Tantangan ke depan adalah bagaimana menyesuaikan kecepatan ini ke dalam alur kerja pengembangan, mulai dari pemodelan 3D hingga pembuatan prototipe dan penyelesaian akhir.”

Di sisi lain
Desainer kacamata lepas Andy Sweet mengatakan dia telah melihat beberapa . desain yang dibuat oleh platform seperti Midjourney, namun dia masih tidak yakin bahwa menggunakannya akan mempercepat proses itu sendiri. Itu sebabnya Sweet tidak menggunakan AI dalam proyek kacamatanya.

“Saya pernah melihat AI membuat gambar bingkai yang sangat bagus, namun dalam beberapa kasus bingkai tersebut menghadapi masalah produksi yang cukup serius yang dapat menimbulkan implikasi biaya atau bingkai yang signifikan. tidak mungkin untuk dipakai,” kata Sweet.\ n
“Saya pikir AI saat ini dapat berguna untuk menghasilkan konsep desain dengan cepat, namun tantangannya adalah menerjemahkan konsep-konsep tersebut ke dalam kerangka yang benar secara anatomi, portabel, dan hemat biaya. . Saya paham menggunakan AI untuk tugas yang berulang dan non-kreatif seperti membuat gambar teknis dari sketsa, membuat papan mood untuk klien atau untuk inspirasi pribadi, merender model, dan sebagainya.’

Kekhawatiran
Munculnya AI lain dan potensinya telah menimbulkan kekhawatiran di banyak industri dan meskipun penggunaannya dalam kacamata terbatas, masih ada kasus penggunaan yang dapat menimbulkan masalah.

‘Masalah potensial dalam penggunaan AI adalah pelanggaran hak cipta, kata Sweet tentang perangkat lunak yang menjelajahi web sebagai bagian dari “inspirasi” -nya. “Jika AI memasukkan motif atau fitur desain yang dilindungi hak cipta tanpa diketahui asal usulnya oleh desainer atau pelanggan, maka akan ada implikasi hukum serius yang mungkin baru diketahui setelah bingkai tersebut dijual.”

Baca Jugaa : Manfaat AI Dalam Layanan Kesehatan

Ia menambahkan bahwa masalah lain juga dapat muncul. . menghadirkan gambar yang menarik kepada pelanggan karena mereka menginginkan rekaman yang sama persis terlepas dari keterbatasan produksi dan daya tahan.

CEO TD Tom Davies, Tom Davies, juga peduli terhadap AI, khususnya berbagi informasi. . “Saya diminta untuk bekerja dengan Ai-Da, dan meskipun hal ini membuat saya penasaran, saya juga takut bahwa saya akan mengajarkan pengetahuan kacamata khusus selama 23 tahun ke platform AI,” kata Davies.

“Saya ragu hal itu akan terjadi menjadi aplikasi dan memasarkannya dalam beberapa tahun ke depan, namun pasarnya berada pada harga yang rendah, prediksinya. “Pencetakan 3D akan menjadi lebih murah dan generasi muda akan lebih terdorong, karena aplikasi kreatif berbasis AI mendominasi pasar kacamata langsung ke konsumen. Namun, ini bukan yang tertinggi. Masyarakat mendambakan sentuhan pribadi, dan ahli optometri harus terus melindungi mata. kesehatan dengan uji klinis tingkat lanjut yang saat ini sedang dikembangkan oleh sistem ponsel cerdas tidak dapat dibandingkan. Oleh karena itu, menurut saya perubahan ini tidak akan terjadi dalam semalam, perubahan ini akan terjadi dalam satu dekade dan berkembang seperti yang selalu dilakukan industri kita.’

Penting
Dengan pertumbuhan penjualan kacamata online selama dekade terakhir, sistem uji coba virtual (VTO) yang andal perlu ditingkatkan secara eksponensial. Kembali ke sistem VTO tujuh atau delapan tahun yang lalu dan Anda mungkin ingat gambar. atau siaran langsung tampilan yang memiliki bingkai tanpa lengkungan dasar yang tampak melayang ke arah wajah subjek dan kemudian menghilang dengan sedikit gerakan kepala.

VTO saat ini jauh lebih realistis dan dapat diandalkan berkat kecerdasan buatan dan lebih khusus lagi pada cabang yang dikenal. seperti pembelajaran mesin, yang mana data dan algoritme digunakan untuk meniru pembelajaran manusia dari waktu ke waktu untuk meningkatkan akurasi mesin secara bertahap.

Penggunaan pembelajaran mesin dan pembelajaran mendalam oleh perusahaan telah meningkatkan platform VTO untuk menyertakan fungsionalitas augmented reality , yang memecahkan masalah pasien rabun jauh yang tidak dapat melihat dengan jelas perangkat seluler atau layar tempat mereka menggunakan cermin virtual.

Penghapusan bingkai Algoritme pembelajaran mendalam mengidentifikasi setiap piksel milik kacamata yang dikenakan oleh pengguna melalui proses. dikenal sebagai segmentasi semantik. Menggunakan algoritma DeepLabV3+, piksel diklasifikasikan menjadi tiga kategori: latar belakang, lensa, dan bingkai. Setelah ini selesai, bingkai akan dihapus dari bidang pandang.

Kumpulan data yang digunakan oleh algoritma Penghapusan Bingkai ditangkap oleh perangkat lunak VTO, yang membuat gambar augmented reality dari kacamata berdasarkan “kebenaran dasar” tertentu. , seperti fitur wajah dan landmark.

Walter Brown

Walter Brown