Kecerdasan Buatan Untuk Ahli Kacamata

Kecerdasan Buatan Untuk Ahli Kacamata

Kecerdasan Buatan Untuk Ahli Kacamata – Kecerdasan Buatan adalah cabang ilmu komputer yang berhubungan dengan simulasi kecerdasan manusia, termasuk persepsi visual, pengambilan keputusan, pengenalan ucapan, dan terjemahan bahasa. Kecerdasan buatan bertujuan untuk mendekati dan bahkan melampaui tingkat kecerdasan dan penilaian manusia.

Kecerdasan Buatan Untuk Ahli Kacamata

Kecerdasan Buatan Untuk Ahli Kacamata

oakleysunglassesoutlet – Dua klasifikasi telah diusulkan sejauh ini untuk kecerdasan buatan; yang satu didasarkan pada fungsionalitas sedangkan yang lainnya didasarkan pada kecerdasan. Klasifikasi fungsional membagi kecerdasan buatan menjadi empat jenis: mesin reaktif, teori batas, teori pikiran, dan kesadaran diri.

Mesin reaktif atau AI reaktif bereaksi terhadap tugas tertentu. Misalnya, contoh AI reaktif adalah filter spam yang menentukan apakah suatu email pantas masuk ke kotak masuk Anda. Teori terbatas AI dapat menyimpan informasi untuk digunakan di masa depan; Kendaraan semi-otonom yang dapat memetakan rute merupakan contoh teori kecerdasan buatan terbatas. Theory of Mind melangkah lebih jauh dan menawarkan model kecerdasan buatan yang dapat memahami perilaku manusia dan hewan.

Beberapa orang beranggapan bahwa ChatGPT adalah teori model pikiran, namun ketika ditanya, ChatGPT mengatakan tidak memiliki gagasan seperti itu. Kesadaran diri dalam kecerdasan buatan saat ini masih berupa konsep hipotetis, namun dijelaskan dalam fiksi ilmiah.

Model kecerdasan buatan
Model kecerdasan buatan membagi kecerdasan buatan menjadi kecerdasan buatan sempit, kecerdasan buatan umum, dan kecerdasan buatan super. AI sempit atau AI lemah berorientasi pada tugas dan tidak dapat beroperasi di luar area tugasnya. Google Terjemahan adalah contoh bagus dari AI sempit; itu bisa menerjemahkan kata dan frasa, tapi itu tidak akan membantu Anda menciptakan percakapan. Contoh lain dari AI sempit termasuk perangkat lunak pengenalan gambar, sistem peringkat halaman Google, dan ChatGPT.

Kecerdasan buatan umum, juga dikenal sebagai kecerdasan buatan yang kuat dan kecerdasan buatan (AGI), dapat mempelajari dan memahami semua tugas yang dapat dipelajari dan dipahami manusia. Masih belum ada contoh kecerdasan buatan yang benar-benar efektif dan tervalidasi, namun para peneliti bekerja keras untuk mengembangkan model kecerdasan buatan yang sesuai dengan kecerdasan manusia. Fiksi ilmiah memiliki banyak contoh kecerdasan buatan otonom yang dapat belajar, beradaptasi, dan berintegrasi ke dalam masyarakat manusia.

Seperti kecerdasan buatan pada umumnya, super-AI atau kecerdasan buatan (ASI) adalah konsep hipotetis. Super AI tidak hanya meniru perilaku dan pembelajaran manusia. ASI sadar diri dan berpotensi mengecoh orang.

Baca Juga : Revolusi Fashion Dengan Kacamata Cerdas AI

Masa Depan Kecerdasan Buatan dalam Perawatan Mata

Dengan banyaknya teknologi yang dikembangkan, kita hanya bisa menebak seperti apa masa depan AI dalam perawatan mata.
Berikut beberapa kemungkinan penerapan AI di masa depan:

  • Sebagai alat skrining: Jika kita dapat melatih AI untuk mendeteksi retinopati diabetik secara akurat, secara hipotetis kita dapat melatihnya untuk menyaring banyak penyakit mata lainnya.
  • Dalam diagnostik: Kecerdasan buatan di masa depan dapat memberikan kemampuan diagnostik kepada profesional kesehatan berdasarkan kombinasi gejala, tanda, dan hasil tes.

Baca Juga : Manfaat Kecerdasan Buatan Untuk Kesehatan Mental

  • Namun, penting untuk dicatat bahwa keputusan akhir klinis ada di tangan dokter dan AI tidak menggantikan pemikiran kritis dokter mata.
  • Untuk pendidikan pasien: AI dapat dilatih untuk membantu pasien mempelajari lebih lanjut tentang kondisi spesifik mereka dengan cara yang menyenangkan dan interaktif; ini juga dapat membantu membuat model, gambar, dan video untuk membantu pasien lebih memahami kesehatan mata mereka.

Tantangan AI dalam Perawatan Mata AI
memiliki manfaat tertentu, namun juga memiliki tantangan, beberapa di antaranya mungkin memengaruhi kesiapan Anda untuk mengadopsi AI dalam praktik Anda.
1. AI “Dr. Google”
Pasien yang mencari gejalanya secara online bukanlah fenomena baru. Namun untuk pertama kalinya, pasien dapat meminta informasi dari satu sumber “tepercaya” dan menerima informasi tentang penyakit potensial – alih-alih menelusuri hasil Google. Privatisasi terpadu secara hipotetis lebih mudah, namun hal ini juga menghilangkan kemampuan masyarakat untuk mengendalikan sumbernya.

2. Beriklan di platform yang didukung AI
Tidak butuh waktu lama bagi perusahaan untuk menyadari bahwa mereka dapat memasarkan produknya di platform berbasis AI. Meskipun saat ini tidak ada sistem pemasaran AI berbayar, sistem tersebut kemungkinan akan dikembangkan di masa depan seiring dengan terus berkembangnya adopsi AI.

3. Keamanan Data
Untuk melindungi data pasien, kecerdasan buatan harus digunakan dengan cara yang sesuai dengan HIPPA. Saat AI mengumpulkan informasi untuk dipelajari, perlindungan privasi harus dikembangkan untuk melindungi data pasien. Seiring berjalannya waktu, kami akan mengembangkan cara untuk melindungi data dengan lebih baik, namun pada saat yang sama kami harus waspada.

4. Kecerdasan Buatan
Sayangnya, kecerdasan buatan palsu merupakan ancaman bagi semua orang. Kecerdasan buatan dapat digunakan untuk meniru suara manusia bahkan terlihat seperti manusia. Akibatnya, penjahat dapat menggunakan teknologi ini untuk memanipulasi atau bahkan menipu orang.

5. Tantangan Baru untuk Sekolah Optometri
AI memudahkan pembuatan email, artikel, dan bahkan laporan. AI dapat memberikan kerangka kerja dan panduan yang bagus bagi siswa yang mungkin merasa bingung di awal tugas menulis. Namun, siswa mungkin tergoda untuk menyalin dan menempelkan teks yang dihasilkan AI untuk menghemat waktu.

Walter Brown

Walter Brown